Jang – Eni Mulyasari

Lagu “Jang” yang dibawakan membawa pendengarnya menyelami emosi mendalam. Lewat balutan musik dangdut yang rancak, tersimpan pesan tersirat tentang perjuangan hidup, kekecewaan, dan harapan. Artikel ini akan mengupas makna di balik lirik lagu “Jang” serta menggali pesan yang ingin disampaikan Eni Mulyasari kepada para pendengarnya.

Judul yang Penuh Arti

Judul lagu, “Jang,” dalam bahasa Indonesia berarti “jangan.” Pilihan kata ini langsung menjadi penegasan. Ada sesuatu yang tak diinginkan, yang dilarang. Namun, “jang” disini tidak diungkapkan secara gamblang. Ini memancing rasa ingin tahu pendengar untuk menelusuri lebih jauh isi lagu.

Lirik yang Menusuk Perasaan

Vokal Eni Mulyasari yang penuh penjiwaan kian menghidupkan lirik lagu “Jang.” Mari simak beberapa penggalan lirik yang sarat makna:

“Hidup ini memang tak selamanya senang Kadang air mata berlinang Derita yang aku tanggung terasa berat Seakan dunia tak berpihak padaku”
Lirik ini menggambarkan perasaan terpuruk. Ada beban berat yang ditanggung, membuat hidup terasa tak adil. Penggalan ini relatable bagi mereka yang pernah mengalami kekecewaan dan keterpurukan.

“Janji yang pernah kau ucapkan Kini tinggal kenangan yang pahit Kau tinggalkan aku dengan luka mendalam Pergi bersama bayangan cinta yang semu”
Lirik ini menceritakan tentang patah hati. Janji yang diingkari, cinta yang dikhianati, meninggalkan luka yang perih. Nuansa kesedihan semakin terasa dengan kata-kata “kenangan yang pahit” dan “luka mendalam.”

“Tapi aku tak akan menyerah Walau terjatuh aku akan bangkit lagi Dengan semangat dan keyakinan diri Aku akan buktikan bahwa aku mampu berdiri sendiri”
Di tengah keterpurukan, muncul secercah harapan. Lirik ini menandakan semangat untuk bangkit. Sang protagonis lagu menolak untuk menyerah dan memilih untuk bangkit melawan keterpurukan.

Musik Dangdut yang Kontras

Irama musik dangdut yang rancak dan ceria seolah bertolak belakang dengan lirik lagu yang bercerita tentang kesedihan dan kekecewaan. Kontras inilah yang membuat “Jang” semakin menarik. Musik dangdut yang biasanya menjadi pengiring suasana hati yang gembira, kini justru menjadi wadah untuk menyampaikan emosi duka.

Pilihan musik ini bisa ditafsirkan sebagai bentuk ketegaran. Walaupun sedang menghadapi masalah, sang protagonis tetap berusaha tegar dan menjalani hidup. Selain itu, dangdut sebagai genre yang dekat dengan masyarakat bisa jadi merupakan jembatan untuk menyampaikan pesan agar lebih mudah diterima.

Video Musik yang Penuh Makna

Video musik “Jang” turut memperkuat pesan yang ingin disampaikan. Video ini menampilkan Eni Mulyasari bernyanyi di tengah hamparan sawah yang luas. Sawah yang hijau dan subur bisa diartikan sebagai harapan. Meskipun diterpa masalah,就好似 (haǒushì – seperti) padi yang tumbang karena angin, namun ia bisa tumbuh kembali.

Selain itu, terdapat adegan Eni Mulyasari berjalan seorang diri. Ini bisa diartikan sebagai gambaran menghadapi masalah sendirian. Namun, ia tetap melangkahkan kaki ke depan, menandakan bahwa ia tidak terpuruk dalam kesedihan.

Pesan dari “Jang”

Lagu “Jang” oleh Eni Mulyasari tak hanya sekedar hiburan, namun juga sarat pesan kehidupan. Lagu ini mengajarkan tentang:

Ketidaksempurnaan Hidup: Hidup tidak selalu berjalan mulus. Ada saatnya kita menghadapi kekecewaan dan keterpurukan. Ini merupakan bagian dari perjalanan hidup yang harus dilewati.
Menghadapi Kekecewaan: Patah hati dan luka akibat dikhianati memang menyakitkan. Namun, kita tidak boleh menyerah. Kita harus bangkit dan move on.
Semangat untuk Bangkit: Ketika terjatuh, janganlah berlarut dalam kesedihan. Kumpulkan semangat dan bangkitlah kembali. Kita punya kekuatan untuk menghadapi masalah dan berdiri tegak.
“Jang” adalah lagu tentang perjalanan menghadapi luka dan menemukan kekuatan diri. Lagu ini memberikan pesan motivasi bagi para pendengarnya untuk bangkit dan terus melangkah maju, apapun masalah yang sedang dihadapi.

LIRIK “JANG”
Jang, hirup téh teu gampang
(Nak, hidup tidaklah mudah)
Teu cukup ku dipikiran
(Tidak cukup hanya dipikiran)
Bari kudu dilakonan
(Harus sambil dijalani)

Jang, jalan kahirupan
(Nak, jalan kehidupan)
Henteu sapanjangna datar
(Tak selamanya datar)
Aya mudun jeung tanjakan
(Ada turunan dan tanjakan)

Kudu sabar dina kurang
(Harus sabar ketika kurang)
Ulah nepak dada beunghar
(Jangan sombong jika kaya)
Salawasna kudu syukur
(Selamanya kamu harus bersyukur)
Éling ka nu Maha AgungI
(Ingat kepada Yang Maha Agung)
Kadé hidep bisi kufur
(Jangan sampai kamu kufur nikmat )

Jang, cing jadi jalma hadé
(Nak, jadilah orang yang baik hati)
Cing jadi jalma gedé
(Jadilah orang hebat)
Beunghar harta, jembar hate
(Kaya harta, selalu berlapang dada)

Jang, hidep cing ngajalma
(Nak, hidup kamu harus berguna)
Turut paréntah agama
(Patuhilah perintah agama)
Ulah jauh ti ulama
(Jangan jauh dari para ulama)

Nyobat sareng ahli tobat
(Bersahabatlah dengan ahli tobat)
Galib sareng para kiyai
(Akrablah dengan para kyai)
Hirup keuna ku owah gingsir
(Karena kehidupan selalu berubah)
Ngarah aya anu ngageuing
(Agar kamu selalu diingatkan)
Mangsa léngkah ninggang salah
(Jangan sampai kamu salah melangkah)

Cing pinter tur bener
(Pintarlah dan benar)
Cing jujur tong bohong
(Jujurlah jangan berbohong)
Ulah nganyerikeun batur
(Janganlah menyakiti orang lain)
Ngarah hirup loba dulur
(Supaya hidupmu banyak saudara)

Raksa ucap lampah
(Jaga ucapan, tingkah laku)
Tékad jeung tabéat
(Tekad dan tabiatmu)
Ngara pinanggih bagja
(Agar kamu menemukan kebahagiaan)
Salamet dunya akhérat
(Selamat dunia dan akhirat)

Jang, jang, hidep cing jadi jalmasoléh
(Nak, nak, jadilah anak yang soleh)

You might also like